Wawancara Eksklusif Imran Nahumarury: Sukses PSIS di Puncak, Pelatih Baru, dan Rahmad Darmawan

21 September 2021, 15:00 WIB
Penulis: Sumargo Pangestu
Editor: Taufan Bara Mukti
Imran Nahumarury saat memimpin latihan skuad PSIS Semarang
Imran Nahumarury saat memimpin latihan skuad PSIS Semarang /Dok. Imran Nahumarury

  • PSIS Semarang mampu menempati peringkat pertama klasemen sementara Liga 1 2021-2022.
  • Imran Nahumarury buka suara terkait kunci sukses PSIS Semarang bisa bertengger di papan atas klasemen sementara Liga 1 2021-2022.
  • Caretaker PSIS Semarang itu juga berbicara terkait pelatih baru, Ian Andrew Gillan.

SKOR.id - PSIS Semarang mampu memempati peringkat pertama di papan klasemen sementara Liga 1 2021-2022. 

Imran Nahumarury, yang berstatus caretaker PSIS Semarang, mampu membawa tim meraih hasil manis dalam tiga pertandingan terakhir. 

PSIS menempati posisi teratas klasemen dengan torehan tujuh poin dari hasil dua kali menang dan satu kali imbang. 

Pada pertandingan pertama di Liga 1 2021-2022, PSIS berhasil menumbangkan Persela Lamongan dengan skor 1-0. Laga kedua, skuad asuhan Imran Nahumarury bisa menahan imbang Persija Jakarta dengan skor 2-2. 

Lalu teranyar, tim berjulukan Mahesa Jenar itu mampu mengalahkan Persiraja Banda Aceh dengan skor 3-1.

Kali ini, Skor.id berkesempatan mewawancarai Imran Nahumarury selaku careteker yang mampu membawa PSIS menempati peringkat pertama klasemen sementara Liga 1 2021-2022 setelah melakoni tiga pertandingan awal.

Imran Nahumarury berbicara soal kunci sukses meraih hasil apik dalam tiga laga terakhir, dan juga soal pelatih anyar PSIS Semarang, Ian Andrew Gillan.

 

Berikut petikan wawancara eksklusif Skor.id dengan Imran Nahumarury:

Saat ini PSIS Semarang berada di puncak klasemen sementara Liga 1 2021-2022, apa kunci suksesnya?

Kalau saya bilang kepada pemain kalau kami selalu step by step, di setiap pertandingan itu kami nikmati, baik itu pertandingan pertama, kedua, ketiga, dan bahkan seterusnya. Jadi kami tidak pernah berpikir harus memuncaki klasemen sementara, dan saya tidak menargetkan 'kamu harus begini, kami harus begini', tidak seperti itu.

Saya bilang ke mereka (pemain) kalau setiap pertandingan itu penting, setiap pertandingan itu final, bahwa tidak usah memikir hasilnya, yang penting kalau kami bermain sebagai tim, sebagai family, kalian kerja keras, kalian fokus, Insyaallah hasil akan baik. Jadi saya tidak pernah memaksakan mereka (para pemain) atau mendorong mereka harus begini, harus begitu, tidak. Normal saja.

Apa situasi ini sudah masuk dalam prediksi Anda?

Sebagai pelatih sih yakin, artinya bukan takabur. Memulai suatu pertandingan itu kan seorang pelatih harus memiliki keyakinan, dan ambisi untuk meraih kemenangan. Tapi balik lagi, saya selalu bilang sepak bola itu tidak hanya bicara taktik, sepak bola tidak hanya bicara fisik, sepak bola tidak hanya bicara nutrisi, tapi ada hal yang paling penting di situ, yaitu psikologi.

Dan ada hal yang lain seperti faktor keberuntungan. Tapi keberuntungan itu tidak bisa kami dapatkan tanpa kerja keras, jadi semua kami sudah persiapkan, meski kalau kami melihat atau menarik ke belakang, tidak ideal sih sebuah tim persiapan dua minggu setengah. Karena ada beberapa tim yang situasinya sama seperti kami.

Kunci sukses Anda sebagai caretaker bisa membawa PSIS Semarang berada di puncak klasemen sementara Liga 1 2021-2022?

Saya selalu menanamkan kekeluargaan dalam tim. Kesuksesan itu bukan dari faktor individu, suskes itu milik bersama-sama. Ada pelatih, ada tim behind the team di situ, jadi saya tidak sepakat kalau kesuksesan sebuah tim itu dari pelatih saja.

Karena kami bicara ini kolektivitas, ada saya dan behind team ada pemain di situ. Jadi saya selalu sebelum dan sesudah latihan saya sampaikan ke mereka, bahwa sepak bola itu tidak hanya bicara big money. Tapi ada yang paling penting, itu adalah hati. Kalau kami bermain bola dengan hati, kalian mencintai pekerjaan kalian, serius dengan pekerjaan kalian, saya percaya bahwa hal-hal baik akan menghampiri kalian.

Selalu saya bicara seperti itu, jadi saya juga selalu menanamkan respect satu sama lain di lapangan, tapi ketika di luar lapangan kami teman, kami enjoy, tidak ada jarak, semua sama. Itu yang saya ciptakan di PSIS Semarang. Tidak ada pemain bintang.

Semua punya tantangan, semua punya kesempatan, kalau kalian kerja keras kesempatan bermain akan datang. Saya tidak melihat dia usia muda, kalau dia kerja keras, punya keinginan, ya dia bisa main.

Dari tiga laga yang sudah dilewati, mana yang paling berkesan menurut anda?

Saya selalu bilang, setiap pertandingan itu penting. Tidak ada pertandingan yang spesial bagi saya, karena saya harus respect dengan semua tim. Saya tidak bilang bahawa Persija tim besar dan kami bisa menyamakan kedudukan.

Persela juga tim bagus, Persija tim bagus, Persiraja juga tim bagus. Jadi kalau bicara berkesan, tidak ada satupun yang lebih berkesan. Tiga-tiganya berkesan bagi kami, karena semua tim itu punya kualitas yang sangat baik.

PSIS Semarang sudah memiliki pelatih kepala baru, Ian Andrew Gillan, apa sudah mengetahui rekam jejak dia?

Bagi saya, mau pelatih siapapun juga kami tetap welcome, yang terpenting dia bisa bekerja sama dengan kami dengan lingkungan, itu lebih penting. Karena ada hal yang besar yaitu bukan pelatih, tapi tim PSIS sendiri.

Semoga dengan kedatangan dia, bisa mengangkat PSIS dan tentu kami bisa belajar darinya. Kami tetap respect, menghormati, kami akan bantu dia, kami akan bekerja sebagai tim, bisa bahu-membahu, berdiskusi, memberi masukkan buat kebaikan tim, itu sih yang paling penting. Selain itu yang penting bisa berbagi ilmu, atau kami bisa mentransfer knowledge, itu yang penting.

Kapan kira-kira pelatih baru ini akan mulai memimpin tim PSIS Semarang?

Saya belum tahu dia datang kapan, tapi tetap saya akan fokus dengan tim yang ada saat ini di beberapa pertandingan sisa nanti, sambil menunggu dia.

Berarti pelatih baru PSIS belum berada di Indonesia?

Belum, karena kan ada beberapa tahapan, dia harus datang ke sini (Indonesia). Lalu ketika sudah masuk Indonesia harus isolasi 14 hari atau seminggu karena butuh proses yang panjang.

Laga selanjutnya PSIS Semarang akan melawan Arema FC, bagaimana Anda melihat pertandingan ini?

Pastinya kami akan tetap bermain normal, artinya tidak ada yang spesial. Saya selalu bilang buat para pemain lawan di Liga 1 itu sama, tidak ada tim besar yang tidak bisa dikalahkan, tidak ada pemain bintang yang tak bisa dikalahkan. Semua normal, kami harus kerja keras lagi, kami fokus lagi, kami akan lihat satu dua hari ini video analisis bagaimana style of play Arema FC.

Menghadapi Arema FC tanpa tiga permain inti (Septian David Maulana, Pratama Arhan, dan Hari Nur Yulianto), bagaimana Anda menyiasatinya?

Intinya saya selalu bilang bahawa tim yang saya latih itu kami tidak tergantung dengan satu dua pemain. Semua pemain itu sama. itu saya bicara ketika saat latihan. Jadi siapapun yang misalnya cedera atau siapapun yang dipanggil ke tim nasional, apapun juga semua pemain harus siap.

Itu saya tunjukkan waktu pertandingan pertama melawan Persela, bagaimana saya melakukan rotasi, pertandingan kedua melawan Persija juga saya rotasi. Kehilangan sih pasti, tapi bagi saya kebanggaan bagi mereka untuk memperkuat tim nasional.

Saya memang perlu mereka, karena mereka menjadi pondasi bagi PSIS, tapi saya juga tidak mau yang berlarut karena itu. Saya yakin pemain yang ada kemampuan dan kualitas mereka bisa menggantikan Septian David Maulana, Hari Nur Yulianto, dan Pratama Arhan.

Anda punya impian menangani tim besar? Kalau punya tim mana yang ingin Anda tangani?

Puncak sebagai pelatih itu kan bagaimana dia menginginkan untuk melatih di sebuah tim besar. Bohong kalau pelatih tidak menginginkan melatih untuk tim besar.

Sama juga dengan pemain, puncak tertinggi seorang pemain adalah tim nasional. Kalau bermain di tim besar tanpa bermain di tim nasional, itu belum lengkap, begitupun bagi seorang pelatih. Target pasti melatih tim besar, tapi bagi saya keinginan itu pasti ada, perkara mau melatih di mana tidak ada masalah, yang penting biar saja mengalir.

Tapi kalau pertanyaan itu ya pasti ada, misalnya Persija, Persebaya, atau tim-tim besarlah, tapi biarlah ini mengalir saja, saya juga harus banyak belajar, saya juga harus mengambil lisensi A Pro biar step by step, biar saya menikmati hari demi hari, biar nanti waktu yang menentukan saya ada di level itu.

Kalau soal itu yang pasti ada keinginan untuk menangani tim besar suatu saat nanti.

Siapa pelatih idola Anda?

Kalau untuk saat ini yang menjadi role model bagi saya ada dua pelatih, yang pertama coach Rahmad Darmawan dan kedua coach Yeyen Tumena.

Karena balik lagi, pandangan orang beda-beda, kalau saya melihat coach Yeyen walau dia belum menjadi head coach, tapi dia pernah di tim nasional dan juga di Bhayangkara FC. Saya melihat dia adalah sosok seorang pemimpin, seorang leader, bagaimana dengan tren sepak bola masa kini, bagaimana dia memperlakukan pemain, bagaimana dia menangani pemain-pemain bintang, dan itu saya buktikan ketika dia menjadi direktur teknik di Bhayangkara FC yang juara.

Begitupun dengan coach Rahmad Darmawan, dengan ketenangan dia, dengan gaya melatih dia, pendekatan dia kepada pemain, itu yang menjadikan role model untuk saya sebagai pelatih.

Kalau pelatih luar, semua pelatih saya suka, pada dasarnya memang saya suka sepak bola modern. Karena setiap tahun tren sepak bola berubah, misal seperti Thomas Tuchel, Marcelo Bielsa, jadi pelatih-pelatih yang saat ini. Saya juga suka dengan pelatih Sassuolo (Alessio Dionisi), bagaimana dia mempercayai pemain muda dan setiap tahun mempromosikan pemain muda, saya suka seperti itu.

Apa formasi favorit Anda?

Kalau saya menerapkan pakem tactical flexibilty, saya tidak bergantung dengan formasi 4-2-3-1, 4-3-3, itu tidak. Jadi fleksibel saja, karena bagi saya formasi itu hanya media, dan itu yang saya sampaikan kepada pemain.

Karena sepak bola sekarang itu menyerang sama-sama, bertahan sama-sama. Jadi kalau posisinya meliat 4-3-3 ketika bertahan itu ada beberapa pemain di belakang, ketika menyerang ada beberapa pemain di depan, itu namanya tactical flexibility. Jadi semua formasi saya suka, saya tidak bergantung dengan satu formasi.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor.id (@skorindonesia)

Berita Wawancara Eksklusif Lainnya:

Wawancara Eksklusif Kekey Zakaria: Persib, Galatama, dan Hoki Nomor 18

Wawancara Eksklusif Kurnia Sandy: Lisensi ''Siluman'' Meresahkan dan Lecehkan Profesi Pelatih Kiper

Wawancara Eksklusif Wolfgang Pikal: Soal Kembali ke Timnas Indonesia, Youtuber, dan Rindu Sosok Alfred Riedl

Tag

Video

Berita Terkait

Liga 1

Sabtu, 18 September 2021

Man of The Match PSIS Semarang vs Persiraja: Hari Nur Yulianto

Hari Nur Yulianto terpilih menjadi Man of The Match ketika tampil untuk PSIS Semarang di laga melawan Persiraja, pada Sabtu (18/9/2021).

Liga 1

Sabtu, 18 September 2021

Skor Indeks Liga 1 2021-2022: PSIS Semarang vs Persiraja Banda Aceh

Laga PSIS Semarang kontra Persiraja Banda Aceh berakhir dengan skor 3-1, berikut skor indeks masing-masing pemain.

Liga 1

Senin, 20 September 2021

Update Klasemen dan Top Skor Liga 1 2021-2022: PSIS Ambil Alih Puncak Klasemen

Berikut ini Skor.id menyajikan update klasemen dan top skor Liga 1 2021-2022.

Terbaru

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Barito Putera vs Persela: Prediksi dan Link Live Streaming

Berikut Skor.id menyajikan prediksi dan link live streaming pertandingan Liga 1 2021-2022 antara Barito Putera melawan Persela Lamongan.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Intimidasi Wasit dan Langgar Regulasi, Persija Dijatuhi Sanksi Berat oleh Komdis PSSI

Persija Jakarta menjadi salah satu kontestan Liga 1 2021-2022 yang mendapatkan hukuman dan sanksi paling berat dari Komite Disiplin (Komdis) PSSI.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Dicopot dari Jabatan Direktur Utama PSS, Marco Gracia Paulo Diminta Bersikap Bijaksana dan Dewasa

Marco Gracia Paulo telah resmi dicopot dari jabatan Direktur Utama PT PSS melalui keputusan sirkuler pemegang saham.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Kebersamaan Tiga Tahun Hendri Susilo dan Persiraja Berakhir di Liga 1 2021-2022

Persiraja Banda Aceh memutuskan untuk mengakhiri kerja sama dengan pelatih kepalanya, Hendri Susilo.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Best XI Pekan Kesembilan Liga 1 2021-2022: Pemain Lokal Lebih Banyak

Berikut ini best XI pekan kesembilan Liga 1 2021-2022 versi Skor.id.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Update Rumor Pelatih Bhayangkara FC Paul Munster Masuk Bursa Pelatih Cardiff City

Seorang jurnalis, Will Unwin mengabarkan bahwa pelatih Bhayangkara FC, Paul Munster, menjadi kandidat pelatih anyar Cardiff City.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Liga 1 2021-2022: Jadwal, Hasil, Klasemen, dan Profil Klub Lengkap

Simak jadwal, hasil, klasemen, dan profil klub Liga 1 2021-2022 di dalam artikel ini!

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Skor Indeks Liga 1 2021-2022: MoTM dan Rating Pemain untuk 4 Laga 27 Oktober

Berikut skor indeks Man of The Match (MoTM) dan rating pemain empat laga Liga 1 2021-2022 hari ini.

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Hasil PSS Sleman vs Bali United: Tren Negatif Bali United Terhenti Usai Tumbangkan Elang Jawa

Rentetan hasil negatif Bali United akhirnya terhenti setelah mampu menumbangkan PSS Sleman pada pertandingan pekan kesembilan kompetisi Liga 1 2021-2022.

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Hasil Arema FC vs Persita: Lengah Menit Akhir, Singo Edan Gagal Menang

Berikut ini adalah hasil dan jalannya pertandingan antara Arema FC melawan Persita Tangerang di Stadion Sultan Agung, Bantul.

Terpopuler Satu Pekan

Keyword Populer

Sepak Pojok

X