Pantaskah Persipura Era 2008-2014 Disebut Dinasti Terbaik dalam Sejarah Liga Indonesia?

16 September 2021, 19:00 WIB
Penulis: Adif Setiyoko
Editor: Taufan Bara Mukti
Victor Igbonefo, Bio Paulin, dan David da Rocha menjadi pemain asing Persipura
Victor Igbonefo, Bio Paulin, dan David da Rocha menjadi pemain asing Persipura /Dok. Isitimewa

SKOR.idPersipura Jayapura menjadi salah satu klub elite di kompetisi sepak bola Indonesia selama dua dekade terakhir.

Sederet prestasi di kompetisi papan atas berhasil direngkuh oleh kesebelasan yang berasal dari Bumi Cenderawasih itu.

Mutiara Hitam, julukan Persipura Jayapura, sempat menjadi klub dinasti terbaik dalam sejarah kompetisi sepak bola Indonesia.

Kiprah terbaik mereka berawal sejak kompetisi sepak bola Indonesia melakukan unifikasi dari format dua wilayah menjadi satu kompetisi penuh.

Saat itu, era Liga Indonesia berubah format kompetisi modern menjadi Indonesia Super League (ISL) yang mengawali musim perdananya pada tahun 2008.

Dari awalnya diikuti sebanyak 36 peserta yang dibagi menjadi dua wilayah (Barat dan Timur), kompetisi kasta tertinggi sepak bola di Tanah Air mengubah wajahnya menggunakan format 18 tim.

Pelatih Persipura Jayapura, Jacksen F Tiago (kanan).
Pelatih Persipura Jayapura, Jacksen F Tiago (kanan). LIB

Persipura berjaya sejak musim pertama

Pada musim pertama penyelenggaraan ISL, yakni pada edisi 2008-2009, Persipura Jayapura langsung menunjukkan taringnya.

Sejak kedatangan Jacksen F Tiago di kursi kepelatihan, skuad Mutiara Hitam menjelma sebagai salah satu klub yang disegani di Indonesia.

Pada akhir musim, mereka sukses menjuarai ISL 2008-2009 setelah mengakhiri musim di puncak klasemen akhir.

Mereka meraih 89 poin dari total 34 laga. Jumlah ini terpaut jauh dari Persiwa Wamena yang mengumpulkan 66 poin di peringkat kedua.

Sosok pemain penting yang berjasa di balik keberhasilan ini ialah Boaz Solossa. Penyerang asal Sorong itu sukses melesakkan 28 gol dari total 31 penampilan.

Pencapaian itu membuat Boaz menduduki daftar puncak pencetak gol terbanyak ISL 2008-2009 bersama Cristian Gonzales yang memiliki jumlah serupa.

Masuk musim selanjutnya, Persipura masih berbahaya. Mereka sukses bersaing di papan atas klasemen ISL 2009-2010.

Sayangnya, pada akhir musim, skuad Mutiara Hitam gagal merebut posisi puncak dari Arema Indonesia. Saat itu, Persipura kalah enam poin dari tim Singo Edan.

Pada musim itu, pemain andalan Jacksen F Tiago ialah penyerang asing asal Brasil, Alberto Goncalves.

Beto, sapaan akrabnya, sukses berkolaborasi dengan Boaz Solossa di sektor lini serang. Selama semusim Beto mengoleksi 18 gol. Sedangkan Boaz sukses menjebol gawang lawan sebanyak 17 kali.

ISL edisi ketiga, yakni musim 2010-2011 menjadi milik Persipura Jayapura. Jacksen kembali berhasil membawa anak asuhnya naik ke podium juara.

Pada akhir musim, Persipura sukses mengamankan puncak klasemen dengan meraih 60 poin. Boaz kembali menjadi andalan di lini serang.

Sebab, ia berhasil menggelontorkan 26 gol dari 32 pertandingan. Pencapaian itu juga mengantarkan Boaz meraih predikat sebagai Best Player pada musim yang sama.

Sayangnya, Persipura gagal mempertahankan gelar juara mereka pada ISL 2011-2012. Saat itu, mereka kalah jumlah poin dari Sriwijaya FC di akhir musim.

Meskipun harus puas dengan status runner-up, tetapi mereka mengantarkan Alberto Goncalves menjadi top scorer ISL 2011-2012 dengan koleksi 25 gol.

Sebagai catatan, edisi ISL 2011-2022 tidak diakui FIFA karena saat itu PSSI menganggap bahwa kompetisi resmi ialah Indonesia Primer League (IPL).

Ketika itu, memang terjadi dualisme kompetisi yang akhirnya menyebabkan kisruh di lingkaran federasi.

Baru pada Indonesia Super League edisi 2013, Persipura Jayapura kembali mengukuhkan diri sebagai juara. Mereka sukses melesat di posisi teratas.

Arema yang duduk di peringkat kedua pun terpaut margin 16 poin dari Mutiara Hitam. Pada edisi ini, Boaz Solossa menjadi top scorer sekaligus merengkuh gelar individu sebagai Best Player.

Pada ISL edisi terakhir, yakni musim 2014, Persipura harus puas duduk di tempat kedua. Mereka harus mengakui keunggulan Persib Bandung seusai ditumbangkan lewat babak adu penalti.

Jika dirangkum, selama enam musim ISL bergulir dari periode 2008 hingga 2014, Persipura Jayapura telah meraih tiga kali gelar juara. Sementara tiga musim lain diakhiri dengan status sebagai runner-up.

Kapten Persipura, Boaz Solossa, bersiap mengambil eksekusi tendangan bebas dalam sebuah pertandingan Liga 1 2017.
Kapten Persipura, Boaz Solossa, bersiap mengambil eksekusi tendangan bebas dalam sebuah pertandingan Liga 1 2017. (Ady Sesotya/Skor.id)

Tampil apik di turnamen

Selain kompetisi domestik, tim Mutiara Hitam juga mampu bicara banyak saat mengikuti sejumlah turnamen.

Pada ajang Piala Indonesia, misalnya, mereka juga sukses meraih dua kali status sebagai runner-up, yakni pada edisi 2007 dan 2008.

Untuk edisi Piala Indonesia yang pertama atau 2005, Persipura harus puas menyabet status sebagai runner-up setelah kalah dari Sriwijaya FC lewat adu penalti.

Piala Indonesia 2008 yang saat itu bernama Copa Dji Sam Soe memang meninggalkan kisah tersendiri. Sebab, Persipura dinyatakan kalah walk out ketika berjumpa Sriwijaya FC pada partai final.

Sebab, skuad Mutiara Hitam saat itu mogok bermain ketika pertandingan memasuki babak kedua. Akhirnya, mereka dianggap kalah 0-3 dari Sriwijaya FC yang bertanding di hadapan pendukungnya sendiri.

Persipura Jayapura juga sukses merengkuh gelar Inter Island Cup 2011.

Pada ajang pramusim ini, mereka sukses menumbangkan Persisam Samarinda dengan skor 2-0 di partai puncak.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor.id (@skorindonesia)

Berita Persipura Lainnya:

Baru 2 Klub Tembus 1.000 Gol di Liga Indonesia (1994-2020), Persipura Tersubur

Skor Indeks Liga 1 2021-2022: Persela Lamongan vs Persipura Jayapura

Man of The Match Persela Lamongan vs Persipura Jayapura: Ivan Carlos

Tag

Video

Berita Terkait

Bola Nasional

Senin, 17 Agustus 2020

Edisi Spesial Persipura: Gen Pemberontakan dan Keindahan seperti FC Barcelona

Rahmad Darmawan dan Jafri Sastrak, dua mantan pelatih Persipura, mengidentifikasi klub Papua ini sebagai jelmaan Barcelona.

Bola Nasional

Senin, 17 Agustus 2020

Edisi Spesial Persipura: Cerita Cinta Yoo Jae-hoon hingga Jadi Pace Bukan Oppa

Yoo Jae-hoon kisahkan kiprahya dalam sepak bola Indonesia selama membela Persipura dan cintanya ke Papua.

Bola Nasional

Senin, 17 Agustus 2020

Edisi Spesial Persipura: SSB Tunas Muda Hamadi, La Masia dari Indonesia Timur

SSB Tunas Muda Hamadi menjadi penyuplai pemain berbakat bagi Persipura Jayapura.

Liga 1

Senin, 17 Agustus 2020

Edisi Spesial Persipura: Dede Sulaiman Rasakan Juara, Tak Berseragam, dan Konvoi 15 Jam

Bersama Persipura Jayapura, Dede Sulaiman tak mudah menjadi penjaga gawang utama.

Terbaru

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Barito Putera vs Persela: Prediksi dan Link Live Streaming

Berikut Skor.id menyajikan prediksi dan link live streaming pertandingan Liga 1 2021-2022 antara Barito Putera melawan Persela Lamongan.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Intimidasi Wasit dan Langgar Regulasi, Persija Dijatuhi Sanksi Berat oleh Komdis PSSI

Persija Jakarta menjadi salah satu kontestan Liga 1 2021-2022 yang mendapatkan hukuman dan sanksi paling berat dari Komite Disiplin (Komdis) PSSI.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Dicopot dari Jabatan Direktur Utama PSS, Marco Gracia Paulo Diminta Bersikap Bijaksana dan Dewasa

Marco Gracia Paulo telah resmi dicopot dari jabatan Direktur Utama PT PSS melalui keputusan sirkuler pemegang saham.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Kebersamaan Tiga Tahun Hendri Susilo dan Persiraja Berakhir di Liga 1 2021-2022

Persiraja Banda Aceh memutuskan untuk mengakhiri kerja sama dengan pelatih kepalanya, Hendri Susilo.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Best XI Pekan Kesembilan Liga 1 2021-2022: Pemain Lokal Lebih Banyak

Berikut ini best XI pekan kesembilan Liga 1 2021-2022 versi Skor.id.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Update Rumor Pelatih Bhayangkara FC Paul Munster Masuk Bursa Pelatih Cardiff City

Seorang jurnalis, Will Unwin mengabarkan bahwa pelatih Bhayangkara FC, Paul Munster, menjadi kandidat pelatih anyar Cardiff City.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Liga 1 2021-2022: Jadwal, Hasil, Klasemen, dan Profil Klub Lengkap

Simak jadwal, hasil, klasemen, dan profil klub Liga 1 2021-2022 di dalam artikel ini!

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Skor Indeks Liga 1 2021-2022: MoTM dan Rating Pemain untuk 4 Laga 27 Oktober

Berikut skor indeks Man of The Match (MoTM) dan rating pemain empat laga Liga 1 2021-2022 hari ini.

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Hasil PSS Sleman vs Bali United: Tren Negatif Bali United Terhenti Usai Tumbangkan Elang Jawa

Rentetan hasil negatif Bali United akhirnya terhenti setelah mampu menumbangkan PSS Sleman pada pertandingan pekan kesembilan kompetisi Liga 1 2021-2022.

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Hasil Arema FC vs Persita: Lengah Menit Akhir, Singo Edan Gagal Menang

Berikut ini adalah hasil dan jalannya pertandingan antara Arema FC melawan Persita Tangerang di Stadion Sultan Agung, Bantul.

Terpopuler Satu Pekan

Keyword Populer

Sepak Pojok

X