Kilas Balik Liga Indonesia 1995-1996: Kompetisi Kusut, Transfer Pemain Sensasional, dan Piala Kedua Kota Bandung

16 September 2021, 17:00 WIB
Editor: Taufan Bara Mukti
Cover Kilas Balik Liga Indonesia
Cover Kilas Balik Liga Indonesia /| Grafis Yusuf/Skor.id

  • Liga Indonesia edisi kedua mulai digelar pada 26 November 1995 dan berakhir 6 Oktober 1996 dengan sponsor yang sama seperti musim sebelumnya.
  • Pada Liga Indonesia 1995-1996, konfigurasi jadwal kompetisi masih karut-marut, ditambah banyaknya insiden kerusuhan di dalam maupun luar lapangan.
  • Berikut Skor.id menyajikan kilas balik Liga Indonesia 1995-1996 yang dimenangi oleh Mastrans Bandung Raya.

SKOR.id - Liga Indonesia II musim 1995-1996 menyisakan cerita-cerita menarik untuk diulas, berikut Skor.id menyajikan kilas balik kompetisi tersebut.

Setelah sukses menggelar Liga Indonesia I pada musim 1994-1995, PSSI kembali meggelar Liga Indonesia 1995-1996 dengan menggandeng sponsor yang sama yakni perusahaan rokok, Dunhill.

Beragam cerita menarik tersaji pada kompetisi Liga Indonesia 1995-1996. Di antaranya adalah kegagalan Persib Bandung mempertahankan gelar juara.

Meski Persib tak juara, tapi piala Liga Indonesia 1995-1996 tak keluar dari Kota Bandung.

Pada edisi ini yang menjadi juara adalah rival sekota Persib, Mastrans Bandung Raya, dengan skuad yang terbilang mumpuni.

Di babak final, Bandung Raya menumbangkan PSM Ujungpandang (Makassar) dengan skor 2-0.

 

Kompetisi Liga Indonesia musim 1995-1996 juga diwarnai pengunduran diri satu tim peserta akibat masalah finansial.

Jumlah peserta Liga Indonesia 1995-1996 juga berkurang karena pada musim sebelumnya empat tim terdegradasi dan hanya dua yang promosi ke kasta tertinggi yakni Persikab Kabupaten Bandung, juara Divisi I 1994-1995, dan Persma Manado selaku runner-up.

Dejan Gluscevic, striker impor Mastran Bandung Raya yang jadi tandem Peri Sandria di Liga Indonesia edisi 1994-1995 dan 1995-1996.
Dejan Gluscevic, striker impor Mastran Bandung Raya yang jadi tandem Peri Sandria di Liga Indonesia edisi 1994-1995 dan 1995-1996. Facebook.com/dejan.gluscevic.5

Fakta Kompetisi

Waktu: 26 November 1995 - 6 Oktober 1996

Juara: Mastrans Bandung Raya

Runner-up: PSM Ujung Pandang

Degradasi: BPD Jawa Tengah (Grup Barat), Persegres Gresik (Grup Timur)

Mengundurkan Diri: Persiku Kudus

Jumlah Gol: 1.128 gol (2,39 per laga)

Jumlah Pertandingan: 559 laga

Top Skor: Dejan Gluscevic - Bandung Raya (31 gol)

Pemain Terbaik: Roni Wabia - Persipura

Kemenangan Kandang Terbesar: Persiraja Banda Aceh 7-1 BPD Jawa Tengah

Kemenangan Tandang Terbesar: BPD Jateng 0-4 Pelita Jaya, Persija 0-4 Persita, Persijatim 0-4 Bandung Raya, PSMS 0-4 Semen Padang

Tim Paling Produktif: Bandung Raya (66 gol)

Tim Paling Banyak Kebobolan: Persegres Gresik (58 gol)

Skuad Bandung Raya di Liga Indonesia 1995-1996.
Skuad Bandung Raya di Liga Indonesia 1995-1996. Twitter Memori Ligina

Fakta Unik

1. Pengaturan jadwal Liga Indonesia 1995-1996 belum tersusun dengan baik. Persib Bandung sang juara bertahan tak bisa tampil di laga pembuka karena harus bermain di Piala Champions Asia. Laga pembuka Liga Indonesia 1995-1996 pun dimainkan oleh PSMS Medan dan Persiraja Banda Aceh. PSMS menang dengan skor 1-0 pada laga itu.

2. Persiku Kudus mundur karena masalah finansial. Kabar menyebut pengunduran diri Persiku disebabkan oleh pihak PSSI yang melarang adanya sponsor perusahaan rokok Djarum karena dinilai menjadi pesaing Dunhill sebagai sponsor kompetisi.

3. Kerusuhan antarsuporter maupun pemain kerap terjadi pada kompetisi. Salah satu yang paling dikenang adalah kerusuhan pada 7 April 1996 di dua tempat, Manado dan Tangerang. Di Manado penonton melempari wasit hingga memaksa gubernur EE Mangindaan turun tangan menenangkan. Sementara di Tangerang penonton merayakan kemenangan atas Persija dengan turun ke lapangan dan memprovokasi pemain lawan.

4. Transfer pemain sensasional terjadi ketika Indriyanto Nugroho, pemain Arseto Solo, pindah ke Pelita Jaya pada musim ini. Indriyanto, yang kala itu menjadi penyerang timnas PSSI Piala Asia sekaligus jebolan Primavera, pindah dengan nilai transfer Rp100 (seratus rupiah). Nominal kecil tersebut tak sepadan dengan biaya membeli materai yang seharga Rp2.000 kala itu. Kejadian unik tersebut membuat Indriyanto kemudian dijuluki Mr Cepek dan kerap menerima teror berupa lemparan koin seratusan setiap pertandingan.

5. Jebolan Primavera lainnya, Kurniawan Dwi Yulianto, sempat mengalami kendala ketika hendak memperkuat Pelita Jaya pada musim ini. Dokumen kepindahan Kurniawan dari klub Swiss, FC Luzern, belum lengkap karena tak menyertakan ITC (Sertifikat Transfer Internasional). Kurniawan baru bisa bergabung dengan tim Pelita Jaya pada 1996.

6. Musim ini menjadi kemunculan dua tim dari Indonesia Timur yakni Persipura Jayapura dan Putra Samarinda. Kedua tim tersebut lolos ke babak 12 besar, bahkan Persipura sukses menembus semifinal. Satu pemain Persipura, Roni Wabia, terpilih menjadi pemain terbaik Liga Indonesia 1995-1996.

7. Sebaliknya, tim dari Jawa Timur justru mendapat prestasi yang jeblok. Dari 7 tim Jawa Timur, dua di antaranya harus bersaing di papan bawah yakni Arema dan Persema Malang. Adapun satu tim lainnya, Persegres Gresik justru harus terdegradasi ke Divisi I.

8. Bandung Raya diperkuat pemain-pemain senior seperti Ajat Sudrajat, Herry Kiswanto, dan Hermansyah yang sudah di pengujung karier.

9. Bandung Raya dan PSM Ujung Pandang bersaing sebagai tim paling subur di gelaran Liga Indonesia 1995-1996. Bandung Raya yang mengemas enam gol hanya unggul satu gol di atas PSM.

10. Dua penyerang Bandung Raya, Peri Sandria dan Dejan Gluscevic gantian menjadi top skor. Pada Liga Indonesia 1994-1995 Peri mencetak 34 gol dan menjadi top skor, musim berikutnya giliran Dejan dengan 31 gol sekaligus menggondol gelar pencetak gol terbanyak.

Rasito Amsya (ujung kanan) saat membela PS Bandung Raya.
Rasito Amsya (ujung kanan) saat membela PS Bandung Raya. Twitter Memori Ligina

Kejadian Penting

Bandung Raya sukses mengalahkan rival sekota mereka, Persib Bandung, untuk menjadi juara Liga Indonesia 1995-1996.

Bandung Raya sudah dominan sejak fase grup. Dari 28 laga yang dilakoni, Bandung Raya memetik 18 kemenangan, 7 kali imbang, dan hanya tiga kali kalah.

Tim yang bermarkas di Stadion Siliwangi itu mengoleksi 61 poin dan unggul enam angka dari Pelita Jaya di posisi kedua Grup Barat.

Sementara di Grup Timur, PSM Makassar yang memimpin klasemen dengan 57 poin hasil dari 17 kemenangan, 6 kali imbang, dan 7 kali kalah. PSM mengungguli rivalnya yakni Mitra Surabaya dan Pupuk Kaltim.

Memasuki babak 12 besar, baik Bandung Raya maupun PSM sama-sama tak terbendung. Dari tiga laga, dua tim tersebut menyapu bersih dengan kemenangan.

Bandung Raya dan PSM pun sama-sama lolos ke semifinal, bersama Mitra Surabaya (juara Grup B babak 12 besar), dan Persipura Jayapura sebagai runner-up terbaik.

PSM bersua Persipura di babak semifinal, sementara Bandung Raya menghadapi Mitra Surabaya.

Hujan gol mewarnai kemenangan PSM atas Persipura dengan skor 4-3. Di sisi lain, Bandung Raya perlu babak adu penalti untuk menyingkirkan Mitra Surabaya.

Final ideal pun tersaji di Liga Indonesia 1995-1996. Dua tim terkuat dari Grup Barat dan Timur saling berjumpa.

Meski begitu, Bandung Raya sudah unggul 2-0 atas PSM pada babak pertama. Tim besutan Henk Wullems mencetak gol cepat melalui Peri Sandria (3') dan Rafni Kotari (11').

Sementara PSM yang dilatih M. Basri tak kuasa melesakkan gol sehingga harus menyerah dua gol tanpa balas.

Klasemen Akhir

Klasemen Akhir Wilayah Barat, Liga Indonesia 1995-1996
Klasemen Akhir Wilayah Barat, Liga Indonesia 1995-1996 (Grafis: Dede S Mauladi/Skor.id)

 

Klasemen Akhir Wilayah Timur, Liga Indonesia 1995-1996
Klasemen Akhir Wilayah Timur, Liga Indonesia 1995-1996 (Grafis: Dede S Mauladi/Skor.id)

BABAK 12 BESAR

Grup A
Bandung Raya 5-1 Putra Samarinda
Persikab 3-0 Pupuk Kaltim
Pupuk Kaltim 1-0 Putra Samarinda
Persikab 0-3 Bandung Raya
Putra Samarinda 1-1 Persikab
Bandung Raya 1-0 Pupuk Kaltim

Grup B
Pelita Jaya 1-2 Gelora Dewata
Mitra Surabaya 1-0 Persita
Gelora Dewata 0-0 Mitra Surabaya
Pelita Jaya 4-0 Persita
Persita 2-2 Gelora Dewata
Pelita Jaya 1-4 Mitra Surabaya

Grup C
PSM 1-0 Mataram Indocement
Persib 1-2 Persipura
Persib 2-0 Mataram Indocement
PSM 1-0 Persipura
Mataram Indocement 0-4 Persipura
PSM 1-0 Persib

SEMIFINAL

PSM 4-3 Persipura
Bandung Raya 0-0 Mitra Surabaya (4-2 adu penalti)

FINAL

6 Oktober 1996
Stadion Utama Senayan, Jakarta

PSM 0-2 Bandung Raya (Peri Sandria 3', Rafni Kotari 11')

Susunan Pemain
PSM: Ansar Abdullah, Rony Ririn/Arif Kamaruddin (45'), Yeyen Tumena, Marcio Novo, Hendriawan, Ali Baba (C), Syamsudin Batolla, Luciano Leandro, Ansar Razak, Ayub Khan/Rachman Usman (33'), Jacksen F. Tiago, Yusuf Ekodono/Yuniarto Budi (71')
Pelatih: M. Basri

Bandung Raya: Hermansyah, Surya Lesmana, Budiman, Hendriawan, Olinga Atangana, Nuralim, M. Ramdan, Alexander Saununu/Herry Kiswanto (78'), Ajat Sudrajat (C), Hari Rafni Kotari/Makmun Adnan (67'), Peri Sandria/Rehmalem (85').
Pelatih: Henk Wullems

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor.id (@skorindonesia)

Berita Kilas Balik Lainnya:

Kilas Balik Manchester United 1998-1999: Treble Winners Penuh Drama

Kilas Balik Juventus 2006-2007: Ujian Kesetiaan di Tengah Keterpurukan

Kilas Balik Persija Jakarta 2001: Ambisi Besar Macan Kemayoran

Tag

Video

Berita Terkait

Liga 1

Senin, 6 September 2021

Kilas Balik Persebaya Surabaya 1996-1997: The Dream Team Jadi Kampiun Liga Indonesia III

Berikut Skor.id menyajikan kilas balik masa keemasan Persebaya Surabaya pada Liga Indonesia 1996-1997.

Liga 1

Jumat, 10 September 2021

Kilas Balik Arema FC 1992-1993: Tumbangkan Tim-tim Mapan untuk Jadi Juara Galatama XII

Berikut Skor.id menyajikan kilas balik Arema Malang kala menjuarai Galatama 1992-1993.

Liga 1

Senin, 13 September 2021

Kilas Balik PSMS Medan 1985: Rekor Abadi di Final Lawan Persib Bandung

Berikut Skor.id menyajikan kilas balik PSMS Medan di kompetisi Perserikatan 1985.

Terbaru

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Barito Putera vs Persela: Prediksi dan Link Live Streaming

Berikut Skor.id menyajikan prediksi dan link live streaming pertandingan Liga 1 2021-2022 antara Barito Putera melawan Persela Lamongan.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Intimidasi Wasit dan Langgar Regulasi, Persija Dijatuhi Sanksi Berat oleh Komdis PSSI

Persija Jakarta menjadi salah satu kontestan Liga 1 2021-2022 yang mendapatkan hukuman dan sanksi paling berat dari Komite Disiplin (Komdis) PSSI.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Dicopot dari Jabatan Direktur Utama PSS, Marco Gracia Paulo Diminta Bersikap Bijaksana dan Dewasa

Marco Gracia Paulo telah resmi dicopot dari jabatan Direktur Utama PT PSS melalui keputusan sirkuler pemegang saham.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Kebersamaan Tiga Tahun Hendri Susilo dan Persiraja Berakhir di Liga 1 2021-2022

Persiraja Banda Aceh memutuskan untuk mengakhiri kerja sama dengan pelatih kepalanya, Hendri Susilo.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Best XI Pekan Kesembilan Liga 1 2021-2022: Pemain Lokal Lebih Banyak

Berikut ini best XI pekan kesembilan Liga 1 2021-2022 versi Skor.id.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Update Rumor Pelatih Bhayangkara FC Paul Munster Masuk Bursa Pelatih Cardiff City

Seorang jurnalis, Will Unwin mengabarkan bahwa pelatih Bhayangkara FC, Paul Munster, menjadi kandidat pelatih anyar Cardiff City.

Liga 1

Kamis, 28 Oktober 2021

Liga 1 2021-2022: Jadwal, Hasil, Klasemen, dan Profil Klub Lengkap

Simak jadwal, hasil, klasemen, dan profil klub Liga 1 2021-2022 di dalam artikel ini!

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Skor Indeks Liga 1 2021-2022: MoTM dan Rating Pemain untuk 4 Laga 27 Oktober

Berikut skor indeks Man of The Match (MoTM) dan rating pemain empat laga Liga 1 2021-2022 hari ini.

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Hasil PSS Sleman vs Bali United: Tren Negatif Bali United Terhenti Usai Tumbangkan Elang Jawa

Rentetan hasil negatif Bali United akhirnya terhenti setelah mampu menumbangkan PSS Sleman pada pertandingan pekan kesembilan kompetisi Liga 1 2021-2022.

Liga 1

Rabu, 27 Oktober 2021

Hasil Arema FC vs Persita: Lengah Menit Akhir, Singo Edan Gagal Menang

Berikut ini adalah hasil dan jalannya pertandingan antara Arema FC melawan Persita Tangerang di Stadion Sultan Agung, Bantul.

Terpopuler Satu Pekan

Keyword Populer

Sepak Pojok

X